Selasa, 18 Mei 2010

ALQUR'AN YANG HILANG


            Bangsa penjajah telah berhasil menjauhkan dan meng'asingkan ummat Islam dari ajaran Agamanya.  Betul mereka masih mengaku muslim tapi soal penghayatan dan pengamalannya tentu masih jauh dari kualitas yang dikehendaki Islam.

             Ambil contoh kecil tentang Sholat dan Kemampuan membaca Alqur'an.  Masih banyak ummat Islam yang tidak melaksanakan Sholat apalagi membaca Alquran  secara rutin tiap hari. Antara keduanya tidak boleh terpisahkan.  Seseorang yang tidak rutin Sholat mustahil mau dan mampu membaca Alqur'an.  Tapi jika ia rajin dan rutin membaca Alqur'an  otomatis Sholatnya akan terjaga.

              Dari  tingkat SD hingga SMA  masih terlalu banyak pelajar muslim yang buta huruf Alqur'an. Menyedihkan memang !  Kenapa ini sampai harus terjadi ?  Jawabnya masih terlalu banyak ummat  Islam yang tidak merasa perlu memperhatikan Alqur'an  sebagai kitab suci yang mesti rutin dibaca. Kenapa tidak perlu ?  Karena pemahaman yang keliru.  Mereka seakan beranggapan Alquran adalah kitab suci untuk urusan akherat saja.  Bicara Alquran bicara sebuah kematian manusia.  Alquran terdengar manakala ada yang berpulang.  Bila tidak ? Ya tidak ada Alquran  yang terdengar.

               Alangkah sejuknya jiwa ini, manakala tiap usai Sholat Maghrib di sebuah rumah terdengar orang membaca Alquran.  Ayah dan Ibu beserta anak2nya membaca Alquran. Jikalau jasmani terasa panas bisa pasang AC   tapi jika jiwa atau hati yang panas maka Alquran lah obatnya.  

                 Bila badan kita butuh asupan makanan dan minuman  maka jiwa kitapun sama. Dialah Alquran yang menentramkan.   Ada yang  berkata biarpun tidak bisa baca teks asli Alquran tapikan  bisa membaca terjemahannya.    Justru "citarasa"   Alquran ada pada teks aslinya dan ini akan langsung berpengaruh ke jiwa kita,  apalagi bila rajin membacanya.

                  Berbagai tindakan yang tidak patut yang dilakukan oleh manusia 'waras  seperti yang kita sering lihat di TV atau membaca di Koran,  sangat mungkin dilakukan oleh mereka yang jauh  dari Sholat dan Alquran.   

                  Koruptor =  Korban Ulah pikiran kotor, untuk terapy nya hanya rajin2  Sholat dan rajin2 membaca Alquran.  Sayang ummat Islam telah dibikin jauh darinya. Dalam keyakinanku jika pejabat2 muslim diteliti  ku yakin banyak yang buta huruf Alquran.  Lalu bagaimana  jiwa mereka akan tenang saat  di mejanya ada uang panas ber M M !?

                   Pada akhirnya kita mesti sadar, tidak semua orang mampu dan mau berakrab-akrab dengan Alquran.  Hanya orang pilihanNya  yang mau dan sanggup mengakrabkan diri dengan Alquran.  Sayangnya itu hanya sedikit sekali.  Berbahagialah Anda bila termasuk yang sedikit Wallahu 'alam

0 komentar:

Posting Komentar

Artikel terkait lainnya