Jumat, 21 Mei 2010

Anak Kecil Itu Bernama Muhammad


             Nun jauh serombongan kafilah  dagang melintas di gersangnya padang pasir yang tandus. Ada suatu fenomena alam yang aneh terjadi.  Rombongan kafilah ini kemana pun bergerak selalu di naungi oleh awan.  Bagai payung raksasa awan itu membuat panasnya terik mentari di padang pasir tidak terlalu menyengat bagi rombongan kafilah dagang itu.

             Fenomena alam ini tertangkap mata Pendeta Sepuh  yang menanti-nanti sesuatu. Terus diamatinya perjalanan kafilah dagang yang melintas dari kejauhan.  Dan semakin lama rombongan kafilah ini semakin mendekat ke arah Pendeta Sepuh ini berdiri.  Yang sedari tadi menunggu di depan rumahnya.

              Begitu rombongan  kafilah akan melintas tepat di depan rumah sang Pendeta Sepuh, spontan diberi isyarat berhenti oleh Pendeta ini.  Dipersilahkanlah untuk mampir istirahat sejenak.  Ada beberapa orang dewasa yang masuk ke dalam rumah Pendeta ini, guna mencicipi sekedar air minum dan hidangan kecil pelepas dahaga dan lelah.

               Semua  tamu  dipersilahkan duduk di hamparan permadani tua yang bersih,  Pak Pendeta pun mengamati satu persatu wajah anggota rombongan ini. Sambil senyum yang  merekah di wajah nya,  ia bertanya siapa pimpinan rombongan  ?

               " Sayalah.....pimpinan rombongan ", jawab seseorang yang duduk di samping kanan Pendeta.

                "  Namamu Siapa ?"    tanya Pendeta.

                 " Abu Talib"            jawab lelaki itu.

                 " Hendak kemana kalian ini"     tanya Pendeta lagi

                  "Kami hendak ke Syam untuk berdagang"  jawab Abu Talib.

                   "Apa semua anggota rombongan mu sudah masuk semua ke ruangan ini ? tanya                                Pendeta .

                   " Oh  sudah semua.......' Jawab Abu Talib segera.

                    "Ku lihat ada yang masih di luar !?"    tangkis Pendeta

                     "Biarkan saja dia masih anak-anak, biarlah menunggu di luar". Jawab Abu Talib

                     "Suruh masuk ke dalam....Suruh masuk',  pinta pak Pendeta.

                     Anak yang masih belia ini pun dipanggil dan masuk ke dalam rumah Pendeta. Begitu masuk oleh Pendeta anak ini  dipanggil mendekat. Sambil tersenyum penuh makna Pak Pendeta mengamati anak ini dengan seksama.

                       "Anak siapa ini ?"  tanya Pendeta penuh selidik pada Abu Talib.

                        "Ini anak ku",         jawab Abu Talib tegas.

                        "Bukan,  bukan  dia bukan anakmu,  dia anak yatim piatu".  Pendeta berkata                                     mantap.   " Anak ini sedang ditunggu dan dicari-cari Pendeta dan orang-orang                                    Yahudi,    kelak dia akan menjadi "orang besar'   dan banyak pengikutnya,  maka                             kusarankan niatmu mengajaknya pergi ke Syam  dibatalkan, sebab bila orang                                   Yahudi tau ia pasti akan diculik darimu", pinta Pendeta Sepuh ini penuh harap.

  Akhirnya usai beristirahat Abu Talib, menuruti saran Pendeta Sepuh ini, dengan membagi dua rombongan, ada yang tetap berangkat ke Syam, sementara ia dan Muhammad pulang kembali ke Mekkah. 

   Demikian ilustrasi percakapan Pendeta Sepuh bernama Buhaira yang memiliki Prediksi berdasarkan keyakinannya tentang akan datangnya Nabi Akhir Zaman Muhammad Saw sebagaimana saya cuplik dari Siroh Nabawiyyah Juga Buku Mengenal Tuhan karya Bey Arifin, moga bermanfaat.

                      

0 komentar:

Posting Komentar

Artikel terkait lainnya