Sabtu, 22 Mei 2010

Geng Ngrumpi Di Sudut Perumahan


               Matahari baru menyingsing tapi hiruk pikuk kehidupan di kawasan perumahan pinggiran kota Jakarta telah di mulai. Bahkan sejak azan subuh berkumandang.

                 Ada yang mau berangkat sekolah, ada yang mau ke kantor. Ada yang mau ngejar kereta pagi atau pesawat pagi. Semua mengejar dan dikejar waktu. Bunyi deru motor mobil luar biasa membikin bising di telinga. Maklumlah hari itu bukan hari libur sehingga masing-masing sibuk.

                 Hiruk-pikuk pagi hari di perumahan ini akan reda setelah para karyawan dan anak sekolah berangkat. Suasana nya menjadi sunyi.  Tapi di sudut gang perumahan itu terlihat satu hingga dua ibu-ibu ngobrol. Seiring mentari yang makin tinggi jumlah mereka kian bertambah menjadi total 6 orang.   Apa yang mereka lakukan ?

                  Niatnya sih katanya sambil ngobrol sambil nunggu tukang sayur lewat. Awalnya bicara soal anaknya si itu, anaknya si ini, begini begitu. Lama-lama soal mamanya si ini mamanya si itu. Papanya ini begitu papanya itu beginu terus sampai hal-hal yang harus disensorpun tetap dibahas. Mereka adalah komentator yang lihai memainkan  lidah nan liar yang merupakan keahlian yang harus dimiliki oleh tiap personel geng rumpi.

                 Pernah satu  ketika apa yang mereka bahas sampe ketelinga seorang ibu yang tidak pernah ikutan ngrumpi,  kontan saja ibu itu marah dan melabrak rumah personel geng ngrumpi.Maka pak RT pun sibuk melerai sebagai akibat dari lidah yang nakal.  Dan ketika tulisan ini kubuat kebiasaan jelek itu belum berakhir. Entah sampe kapan ?

                 Sebenarnya  tidak jauh dari tempat mereka berkumpul, terdapat Masjid yang sering mengadakan acara Majelis Taklim buat ibu-ibu,   tapi hal ini tidak menarik hati para personel geng ngrumpi untuk ikutan ngaji.  Dan kalo pun ikut, hanyalah buat pantas-pantas saja. Pake baju muslimah kerudung apa jilbab ketika berangkat ngaji,   pulang ngaji masih di depan pintu pagar jilbab kerudung segera dilepas.

                 Apa yang dapat ku tulis hanya sedikit mampu bercerita tentang ketajaman lidah para komentator geng ngrumpi.  Bahwa kehidupan yang hanya mengejar materi saja mengakibatkan gersangnya jiwa. Lidah yang jauh dari Alquran dan Dzikir akan mudah bermain api menjadi komentator hidup orang lain. Ketika si fulan sedang jaya akan disanjung-sanjung tapi manakala sedang jatuh disorakin.  Luaaarrr biasa melebihi ganasnya supporter bola.

                  Semoga pembaca budiman dapat mengambil hikmah dari kisah nyata ini.

                     

0 komentar:

Posting Komentar

Artikel terkait lainnya