Jumat, 11 Juni 2010

Bila Kita Ditinggal Rasa MALU


           Ketika  berwisata  ke  Taman Safari Cisarua, seorang kawan berkata padaku,  di zaman canggih ini,   manusia  kalah dengan hewan-hewan.   Kalo dulu  hewan-hewan buas  dikrangkeng dalam kandangnya, sehingga kita manusia  dapat melihat segala gerak-geriknya  di dalam kandang. Ternyata  yang terjadi di Taman Safari  manusialah  yang dikrangkeng dalam mobil-mobil wisata.

           Apakah manusia lebih buas  dari binatangnya ??  Ataukah binatang itu minta ganti nasib dengan manusia ??  Adakah budaya bagi hewan ?  Atau lenyapkah  budaya yang kita miliki ?

           Kenyataannya sejahat-jahatnya binatang buas,  manusia bisa lebih buas. Kalo binatang mencari makan hanya cukup buat dirinya. Sebatas kenyang saja.  Tapi manakala manusia  yang telah hilang jiwa kemanusiannya  justru  bisa melebihi  'rakus'nya binatang.  Mencari harta bukan saja untuk dirinya, tapi untuk  persiapan keturunannya kelak.  Sepanjang  ini dilakukan dengan cara-cara yang halal, tentu sah-sah saja. Tapi bila harus menginjak-injak  norma hukum  inilah yang sekarang banyak  ditayangkan ditelevisi  maupun media pemberitaan yang lain.  Banyak pejabat  yang semula disegani karna wibawanya,   harus rela sedrajat  dengan  bahkan lebih rendah dari  hewan  karna  tega  mengkhianati sumpah jabatannya  sekaligus  rakyat dan negaranya.

           Seorang pejabat   'nakal   yang memiliki pangkat kedudukan, harta melimpah, istri cantik yang rajin senam dan ke salon, anak-anak yang tinggi sekolahnya. Tak seorangpun mengira ia berkhianat dengan sumpah jabatannya.  Tapi  bila  tabir kebejatan moralnya tersingkap oleh aparat hukum.  Sejak itulah  'rasa malu'  baru tiba.  Yang merasakan  'malu'    bukan saja dirinya pribadi  tapi ditanggung oleh anak istri  bahkan handai taulan di kampungpun merasakan.

            Begitu pula 'atas  nama tuntutan profesi'   seseorang rela memamerkan lekak lekuk tubuh yang aduhai.  Tidak kah ia sadar  bahwa apa yang ia lakukan  ikut  merangsang gelora sex  anak muda  bahkan orang tua.  Sehingga  banyak terjadi free sex juga praktek aborsi.

            Apa perlunya seorang suami merekam adegan persetubuhan  dengan istrinya ?? Apakah akan dijadikan arsip file untuk kelak dapat di lihat anak cucunya sebagai percontohan ??  

            Sekarang realitanya banyak orang yang tidak tau kapan meletakkan rasa malu.  Rasa malu sejatinya  tidak dapat terpisahkan dengan iman. Seperti  dua rel kereta api.   

            Untuk memberi kata sambutan di kantor RW  banyak yang tidak sanggup karana malu katanya. Tapi kalo disuruh goyang atau joget  pada acara  pesta pernikahan   banyak yang antri.

             Akhirnya kita berdoa semoga tetap meiliki rasa malu yang positif.  Perbedaaan manusia dan binatang kecuali   akal  adalah rasa malu.  Dengan malu kita memiliki martabat dan budaya yang adhi luhung. Para Nabi berkata, bila kau sudah tidak memiliki rasa malu, silakanlah berbuat semau mu.  Wallahu 'alam

2 komentar:

Nur mengatakan...

catatan ini adl fenomena yg terus ak terjadi,Rasa Malu adl buah dari keimanan, jikalau tlah hilang rasa malu dari diri kt, pertanyakan kembali hati kt masihkah keimanan itu bercokol atau bergeser penempatannya,jk bgt kt smua harus bangkit memperbaiki rasa malu kt,terutama malu kt kepada Allah, smg kt smua mjd org2 yg mmiliki rasa malu yg besar sbg wujud akhlaqul karimah seorang muslim.

Seno Widi Hardjo mengatakan...

mbak Nur: Rasa Malu Terhapus Karna Fulus Semoga Kita Dikuatkan Iman Dan Islam Oleh Allah Swt.

Posting Komentar

Artikel terkait lainnya