Senin, 07 Juni 2010

Nikmat Yang Terlupakan


               Suasana  masih  tanggal muda  tapi temanku  yang satu ini  wajahnya sudah terlihat murung  bagai  tanggalan  yang  sudah lanjut usia  alias tanggal tua.   Selidik punya selidik ternyata gajinya cepat  habis untuk keperluan konsumtif.  Padahal   ia  memiliki istri yang juga bekerja.

                Kehidupan di kota besar seperti Jakarta  memang serba mahal dan serba  memakai uang. Karna  semua memakai uang maka rasa persaudaraan pun yang seharusnya berlandaskan 'ketulusan hati'  yang disertai  rasa cinta kasih,     juga diukur dengan 'uang'.  Selagi kaya dianggap saudara  tapi  bila  sedang 'bokek'   negorpun  segan.

                Karna semua diukur dengan uang, maka  rasa syukur pun  uang menjadi para meternya. Selagi dompet nya tebal  bersyukur sekali. Tapi bila dompetnya tipis rasa syukur pun hilang.

              Kenikmatan yang Allah swt, berikan  terlalu sulit untuk dihitung bahkan tidak akan sanggup kalkulator menghitungnya.  Tapi dasar kita manusia yang terlalu cepat berkeluh kesah maka nikmat  pemberian Nya  seakan tidak terlihat dan terasakan.  Sangat menyedihkan.

              Melalui tulisan sederhana ini aku mengajak kita untuk melihat nikmat yang  diberikan Allah swt pada kita,  yang serasa nikmat itu berlalu begitu saja,  tapi manakala itu tidak kita miliki atau rasakan  barulah kita sadar akan kenikmatannya.

              Nikmat yang ku maksud yang pertama adalah nikmat TIDUR NYENYAK,   jika ini tidak kita miliki,  percuma uang ber MM di Bank  yang kita punya.  

               Nikmat selanjutnya adalah  nikmat    Makan Terasa  Enak.   Tidak mesti makanan yang mahal atau berkelas  restaurant mewah.  Cukup sambat terasi pake ikan asin plus krupuk, amboi nikamatnya.   

               Nikmat berikutnya yang sering kita anggap remeh adalah nikmat  BUANG KOTORAN  di Toilet  entah itu air kecil atau air  besar  yang besar-besar.  Jika ini tidak kita miliki  silakan anda bersiap  masuk ruangan 'HEMO DEALISA'   Naudzubillah.

                Betapa pun kita  kaya,  ganteng atau  cantik  bila tidak memiliki kenikmatan tersebut tentu sangat pantas  untuk dikasihani.   Semoga kita termasuk yang pandai bersyukur.  Amin

                   

0 komentar:

Posting Komentar

Artikel terkait lainnya