Selasa, 08 Juni 2010

Tanpa Tujuan



           Pagi itu aku keluar rumah,  karna sedih mendengar keluh kesah ibunya anak-anak.  Yang malu untuk kembali mencari pinjaman uang guna biaya  anak sekolah  tahun ajaran baru.  Aku tak tau kemana kaki ini akan ku ayunkan.  Sebagai seorang  'tuna karya'  jobless,  malu berdiam diri di rumah.  

          Lamaran demi lamaran sudah ku kirim ke banyak info lowongan kerja, nyatanya   hingga susu anak berkaleng-kaleng habis belum juga ada panggilan.  Mau  di bawa kemana badan ini  di bawa ?  Tak terasa  sampailah aku di terminal bus.   Banyak yang menawari  bus dengan berbagai tujuannya.  Solo, Yogya, Madiun, Madura dsb.

          Bingung yang ada.  Mau kemana ?  Jadilah diri ku bagai layang-layang putus. Entah  mau kemana.

           Begitulah sekelumit  kisah hidup, sebagai ilustrasi  jika kita tidak memiliki  'tujuan' dalam hjidup ini.  Jika kita tidak tau untuk apa kita hidup ?  Dan mau kemana kita dalam hidup ini.  Pertanyaan bijak penuh hikmah  darimana ?  dimana ?  Dan mau kemana ??

           Banyak manusia yang salah jalan karna tidak tau tujuan  hidupnya.  Ada yang ngajak Narkoba ikut. Ada yang ngajak Dugeman ikut.  Ada yang ngajak  Miras ikut. Sex bebas ikut. Atau  merasa sudah betul dalam hidup padahal keliru.   Berangkat  gelap pulang gelap.  Ibadah 5 waktu lewat. Sibuk cari nafkah  Sholat  jika hari Raya saja.  Dengan alasan cari nafkah kan juga ibadah.  Jatah umur habis tak terasa. Cepat skali.

           Maka melalui tulisan sederhana ini,  aku mengingatkan diri pribadi  dan pembaca budiman, agar memiliki tujuan  dalam hidup ini.  Tujuan yang akan mengarahkan  langkah agar tidak tersesat  dan terombang-ambing  dalam samudra  kehidupan yang dalam.  Untuk itu, kita bertanya pada sang pencipta untuk  tujuan apa kita  diciptakan ??

           Ternyata tujuan penciptaan kita  adalah untuk 'Beribadah padaNya.'  Jangan disalah pahami ibadah bukan hanya ibadah  ritual misalkan Sholat saja.  Tapi ibadah dalam arti yang luas. Termasuk mencari rezki.   Semoga kita dapat  mengarahkan kaki kepada tujuan hidup kita.

            Laksana  pesawat setiap hari semalam kita mesti kontak dengan  Air Traffick Control, untuk  mohon petunjuk agar  tetap di'jalan yng benar. Jangan celaka.  Bila ini tidak kita lakukan yang terjadi  adalah bahaya besar mengancam keselamatan kita.  Wallahu 'alam moga bermanfaat.

              

0 komentar:

Posting Komentar

Artikel terkait lainnya