Senin, 28 Februari 2011

Pelajaran Dari Mobil Mogok


Hari Senin pagi adalah hari sibuk mengejar kesibukan dan aktivitas agar jangan kalah dengan kemacetan lalu lintas di kota Jakarta. Maka sudah menjadi niat sebelum tidur di malam hari untuk besok pagi di hari senin harus bangun pagi-pagi dan lalu berangkat mengantar anak sekolah terus ke kantor. Maklumlah kami tinggal di kota Bekasi sedang kantorku terletak di Jakarta kota.

Secepatnya setelah sholat subuh aku berserta anak-anak segera masuk mobil. Sarapan roti yang telah disiapkan istri juga nanti di mobil setelah jalan. Segera aku menstater mobil yang ku beli dari tangan pertama dua tahun lalu. Stater pertama mobil tidak hidup. Stater kedua juga tidak hidup. Stater demi stater belum juga hidup. Tinggal umpatan emosi yang keluar dari mulut.

Istriku yang semula berada di dalam rumah lalu menghampiri. Bukannya memberi solusi malah seakan menyalahkan aku kenapa mobil sudah lama tidak diservis ? Maka tanpa sadar suara bentakan keluar dari mulut ini. Segera aku minta tolong hansip komplek untuk membantu mendorong mobil bersama beberapa anak muda tetangga.

Herannya mobilku sudah didorong-dorong tetap saja tidak mau hidup mesinnya. Sementara jam terus bertambah siang. Kemacetan lalu lintas terbayang sudah.

Ditengah kegalauan hati, seorang tetangga datang menghampiri. Ia menyarankan agar accu mobilku yang sudah tidak memiliki tenaga supaya dipararel dengan accu mobil miliknya.
Maka singkat cerita mobilnya di parkir berhadapan 'hidung' dengan mobilku. Dan accupun disambung kabel secara pararel. Dan tak lama mobilku distater dan hidup mesinnya.

Usai sholat Zhuhur di kantor aku merenungkan kejadian pagi ini. Kalau accu mobil yang lemah daya strumnya bisa di kuatkan dayanya dengan cara penularan kekuatan alias dipararel, maka penurunan semangat keimanan dalam beribadah yang sangat mungkin diderita oleh kita dapat pula diobati dengan cara bersilaturrahim tatap muka dengan kawan-kawan seiman yang memiliki semangat keimanan dalam beribadah yang lebih baik dari kita.

Malam hari seusai sholat isya di rumah aku minta maaf dengan istri yang pagi tadi terlanjur kubentak. Dan kami makan malam bersama keluarga sambil kukatakan bahwa accu mobil telah diganti dengan yang baru.

Demikian semoga bermanfaat.

0 komentar:

Posting Komentar

Artikel terkait lainnya