Kamis, 31 Maret 2011

Jangan Biarkan Sorak Sunyi Di Stadion Senayan


Entah sudah berapa ratus kali, pertandingan sepakbola digelar di stadion kebanggaan Indonesia, senayan Jakarta. Stadion yang kemudian dikenal dengan nama 'Gelora Bung Karno' adalah saksi bisu akan pasang surutnya prestasi persepakbolaan kita.

Bila kostum merah putih yang ada lambang garuda di dada berlaga, sudahlah pasti akan mengundang sorak sorai yang bergemuruh dari ratusan ribu penonton. Sorak sorai itu menjadi pemacu degub semangat juang tiap pemain sepakbola kita untuk berusaha mempersembahkan gol demi gol kemenangan.

Sesungguhnya prestasi sepakbola kita cukup disegani untuk kawasan Asia di era tahun 1950 hingga tahun 1970an. Adalah cita-cita dan dambaan masyarakat pecinta bola, kiranya suatu hari lagu Indonesia Raya akan berkumandang di laga Piala Dunia.

Ironis memang, di saat geliat tim sepakbola kita mulai bangkit, namun tidak dibarengi dengan kedewasaan para pengurusnya, untuk secara piawai mengelola organisasi. Tarikan kepentingan politik ikut bermain dan mempengaruhi. Hingga FIFA secara langsung atau tidak ikut terseret.

Bila kita melihat animo rakyat Indonesia yang rata-rata penggila sepak bola, dimana selalu datang dan memenuhi tiap stadion tempat berlangsungnya pertandingan-pertandingan liga, kita seharusnya berbangga dan bersyukur, betapa sepakbola bukan saja menjadi suatu hiburan namun juga dapat menggerakkan roda perekonomian masyarakat.

Berangkat dari hal ini, seyogyanya para pengambil kebijakan dapat secara bijaksana untuk lebih 'legowo' , agar tidak hanya mencoba mengambil keuntungan materi dari pengelolaan sepakbola di negeri ini, bagi keuntungan pribadi dan kelompoknya. Namun lebih mengedepankan kepentingan rakyat banyak. Melalui sepakbola yang diindustrialisasikan akan tercipta kesejahteraan masyarakat.

Melalui tulisan sederhana ini, aku hanya berpesan kepada mereka yang memiliki kewenangan dalam kebijakan olahraga khususnya sepakbola, agar jangan menyakiti hati rakyat. Jangan biarkan sorak sorai yang bergemuruh dari suporter, dikhianati untuk kepentingan politik sesaat. Jangan biarkan sorak sorai berubah menjadi sorak sunyi di stadion senayan. Trimakasih
SELENGKAPNYA....

Rabu, 30 Maret 2011

Tertipu Bibir Merah


Hidup di era yang katanya modern ini, kita sering tertipu dengan penampilan segala sesuatu yang nampak secara lahir indah. Boleh jadi ini sebagai akibat dari orientasi hidup kita yang menjadikan materi sebagai tujuan.

Siang hari kita berkerja sibuk dan disibukkan untuk mengejar uang. Malam hari tiba kita tidur bermimpi mengejar uang pula. Semua hanya untuk dan demi uang atau materi. Yang seakan menawarkan kebahagiaan tak terbatas bila kita memiliki uang atau materi kekayaan yang banyak.

Bagi manusia yang hatinya waras, uang dan materi hanya dipandang sebagai sarana dan bukan tujuan hidup. Tujuan hidupnya adalah mematuhi segala perintah sang penciptanya, menjalankan tugasnya sebagai pemakmur alam semesta (Khalifah).


Saat tulisan ini dibuat, perhatian di Indonesia sedang tertuju pada dua sosok wanita yang secara penampilan fisiknya cantik nan jelita. Sosok pertama adalah penipu. Sosok kedua adalah karyawati sebuah bank besar swasta yang menggelapkan uang nasabah milyaran rupiah. Kedua sosok wanita ini merupakan contoh penipu yang tertipu oleh orientasi hidupnya yang mengejar uang semata. Sedang para korbannya adalah korban dari kecantikan semu yang menipu mata manusia, sebagai akibat selalu terpesona dengan sesuatu yang nampak indah di lahiriyah saja.


Mereka berdua kiranya akan menyusul teman sevisinya, yaitu Gayus Tambunan yang fenomenal. Materi dijadikan tujuan akibatnya harus berakhir di dalam penjara.

Melalui tulisan ini aku mengingatkan kita semua agar tidak gampang terpukau akan penampilan fisik seseorang atau sesuatu benda. Sebab boleh jadi di permukaan nampak indah namun di kedalaman sebaliknya. Berhati-hatilah terhadap segala bentuk penawaran. Jangan kerena nafsu yang bergejolak mengalahkan pertimbangan akal.

Aku teringat KoesPlus pernah berkata, dalam bahasa jawa 'wedhak pupur go solek duwek'. Artinya bedak atau kecantikan dijadikan sarana untuk mencari uang.
SELENGKAPNYA....

Senin, 28 Maret 2011

Jangan Sembunyikan "Dasa Sila Bandung", (Asia Afrika Bersatulah)


Saat tulisan ini dibuat, negara Libya sedang mengalami 'bombardemen' dari Amerika Serikat dan sekutunya. Dengan dalih hanya menjalankan resolusi PBB, mereka hendak melenyapkan penguasa diktator Libya Moammar Khadafy.

Sepintas para negara sekutu itu, nampak memiliki tujuan mulia. Hendak membebaskan rakyat Libya dari rezim penguasa tiran yang telah berkusa lebih dari 40 tahun. Namun suatu kenyataan adalah penggunaan cara kekerasan melalui operasi militer akan dibayar mahal dengan resiko jatuhnya korban dari rakyat sipil yang tidak berdosa.

Begitu bersemangatnya para negara sekutu itu untuk menyerang Libya, menimbulkan kecurigaan yang kuat, ada niat jelek berupa penjajahan ataupun imperialisme modern di negara Libya. Dapat dipastikan, kekayaan alam Libya berupa kualitas dan kuantitas minyak bumi yang membuat negara sekutu terangsang untuk coba menjadi pahlawan kesiangan.

Indonesia pernah menjadi pemrakarsa konferensi Asia Afrika tahun 1955 di Bandung. Benua Asia Afrika merupakan dua benua yang paling menderita akibat kolonialisme imperialisme selama berabad-abad. Presiden Soekarno dan sejumlah kepala negara yang hadir pada konfrensi Asia Afrika saat itu, telah berhasil mengeluarkan pokok-pokok pemikiran ataupun deklarasi konfrensi Asia Afrika yang lebih populer di Indonesia dengan istilah 'Dasa Sila Bandung'.

Inti dari pada 'Dasa Sila Bandung' adalah menolak segala campur tangan asing terhadap masalah dalam negeri negara lain. Dan juga menghormati hak asasi manusia. Dan juga menghormati kedaulatan suatu negara yang merdeka.

Di tengah situasi politik timur tengah yang keruh seperti saat ini, dan di saat PBB diragukan independensinya, maka semestinya pesan-pesan moral dari Dasa Sila Bandung itu seharusnya kembali disuarakan secara lantang oleh pemerintah Indonesia. Karena bukankah amanat dari konstitusi adalah turut serta menciptakan perdamaian dunia.

Partai Keadilan Sejahtera dan sejumlah tokoh nasional telah mendorong kepada pemerintah Indonesia agar lebih proaktif dalam menghadang laju nafsu imperialisme negara barat yang bersembunyi dibalik resolusi PBB terhadap Libya.

Pesan inilah yang dimunculkan dalam apel solidaritas terhadap kemanusiaan Timur Tengah pada hari minggu 27 maret 2011 di lapangan monas Jakarta. Semoga semangat Dasa Sila Bandung tidak disembunyikan. Trimakasih.
SELENGKAPNYA....

Kamis, 24 Maret 2011

Apa Yang Kau Cari MR TOMAHAWK ??


Saat tulisan ini aku buat, Mr Tomahawk sedang sibuk berkerja atas perintah majikannya. Di Libya kali ini Mr Tomahawk beraksi dan berakrobat. Konon atas ijin dari Dewan Keamanan PBB.

Tomahawk adalah nama sebuah rudal yang pintar. Ia mampu mencari sasaran secara akurat sesuai arahan dan pesanan sang majikan.

Moammar Khadafy sang pemimpin Libya yang kejam. Begitu publik opini terbangun. Ia tidak segan-segan menghabisi lawan maupun kawan yang coba menentang. Karena tindakan yang brutal dan sadis kepada rakyatnya membuat PBB ikut memberikan restu terwujudnya zona larangan terbang bagi pesawat tempur Libya.

Adalah majikan rudal Tomahawk dan konco-konconya yang paling bersemangat dan bernafsu untuk segera menghajar kekuatan militer Khadafy, seraya berkata bahwa hal itu dilakukan karena menjalankan pesanan dari Dewan Keamanan PBB semata.

Tidak ada makan siang yang gratis. Apakah mungkin majikan Mr Tomahawk begitu bersemangat jika tidak ada pamrih tertentu ? Sebenarnya apa yang membuat Libya begitu menggairahkan ? Apakah sosok Khadafy yang sexy ? Atau ladang minyak buminya yang merangsang nafsu imperialisme ? Sebagaimana di Iraq dan Afghanistan.


Mengapa Mr Tomahawk tidak sekali-sekali berkunjung ke Tel Aviv ? Bukankah Israel adalah negara ilegal dan sangat mengahalangi kemerdekaan Palestina? Rupanya Mr Tomahawk sangat senang berkunjung ke negeri-negeri kaya minyak saja ?

Sepintar-pintarnya rudal Tomahawk dalam memilih sasaran, ternyata korban rakyat sipil tidak terhindarkan. Apakah hanya dengan cara kekerasan dan akrobat senjata serta pesawat tempur seorang Khadafy akan mundur ? Masih perlu waktu untuk menjawabnya.
SELENGKAPNYA....

Sabtu, 19 Maret 2011

Ombak Ujian "Kapal PKS".


Tulisan yang aku buat bukanlah untuk menjawab 'gonjang-ganjing' berita yang dihembuskan oleh eks pendiri Partai Keadilan/PK/PKS yang terhormat ustadz Yusuf Supendi.

Aku hanyalah 'penumpang kapal' PKS yang berada di kelas deck paling bawah. Dan pastinya tidak tahu persis apa yang terjadi di 'anjungan kapal PKS'.

Diriku tertarik menaiki dan ikut berlayar dengan 'kapal PKS' bukan karena ikut-ikutan. Tapi karena mencerna dengan seksama apa yang telah disampaikan oleh 'sales marketing'nya hingga mencoba untuk memahami kemana arah yang akan di tuju, sejak kapal ini berlayar di tahun 1998, berangkat dari pelabuhan Reformasi.

Sepanjang pelayaran dengan kapal PKS banyak pengalaman yang telah aku dapatkan dan saksikan. Betapa mengasyikkan mengalami masa suka dukanya. Suatu pengalaman yang hanya terasa nikmat bila dinikmati dengan cita rasa 'keikhlasan'. Maka sudahlah pasti aku membawa obat anti mabok laut yang bernama 'ikhlas'. Bagi penumpang yang tidak sempat membekali diri dengan obat anti mabok laut ini, pastinya pelayaran panjang di lautan tak bertepi akan sangat melelahkan karena menderita mabok laut akibat ombak badai yang kadang datang menghampiri secara tiba-tiba.

Di dalam kapal ini banyak pula tipe dan jenis karakter penumpangnya. Ada yang doyan bicara, ada yang doyan berdandan, ada yang doyan cepat marah, ada yang doyan diam, ada yang doyan shoping dsb. Aku coba mendekati dan menyelami kepribadian mereka satu per satu. Ternyata mereka hanyalah manusia biasa. Sebiasa diri ini. Atribut yang mereka sandang, sering membuat mata orang biasa sepertiku tersilaukan. Namun dalam kedekatan silatuirrahim aku dapat merasakan persaudaraan yang tulus. Aku sadar, persaudaraan ini tak akan terwujud tanpa rasa saling memaafkan dan lapang dada seluas lautan yang kami arungi. Maklumlah kami para penumpang kapal ini hanyalah manusia biasa yang memiliki lidah tak bertulang.

Rasa persaudaraan di kapal ini mestinya tetap terjaga. Setiap usai sholat maghrib berjamaah di Masjid kapal, kami saling berjabat tangan dan berpelukan dalam bingkai doa persatuan. Budaya ini harusnya tetap diamalkan meski kesibukan masing-masing yang kadang membikin tidak sempat. Agar keterpaduan hati tetap terjaga.


Terlebih lagi ombak ujian kapal PKS semakin hari semakin besar seiring makin jauhnya pelayaran yang ditempuh. Dan makin banyaknya jumlah penumpang yang menaiki kapal ini pada setiap pelabuhan pemilu.

Melalui tulisan ini aku mengajak pada sesama ABK (anak buah kapal), untuk selalu siaga dan waspada serta tetap bergandengan tangan agar kapal ini tidak 'terkotori' oleh oknum penumpang yang tidak memiliki rasa memiliki. Semoga kapal PKS akan berlayar selamat hingga tepi pantai pelabuhan Mardhatillah. Amiin
SELENGKAPNYA....

Rabu, 16 Maret 2011

Rief Photo And Video Shoting



















Menerima Panggilan Dokumentasi Acara:

Pernikahan,Khitanan, Seminar,Testimoni Product dll.


Paket Photo Digital

Rp. 650.000

* Album Kolase 10 Sheet (22 Hal )
* Album Press Anti Gores / Air.
* Ukuran Photo 10 r
* Full Variasi
* Photo Kanvas
* Master Photo 1 CD



Rp.850.000.

* Album Kolase 15 Sheet (32 Hal)
* Album Press Anti Gores/ Air
* Ukuran Photo 10 r
* Full Variasi
* Photo Kanvas
* Master Photo 1 CD
* Bonus Photo+Pigura 10 r


Paket Photo & Video

Rp. 1.300.000.

* Album Kolase 10 Sheet (22 Hal)
* Album Press Anti Gores/Air
* Ukuran Photo 10 r
* Full Variasi
* Photo Kanvas
* Master Photo 1 CD
* Video Shooting MD 10000
* Edit Full
* 2 Keping CD/DVD

Rp. 1500.000

* Album Kolase 15 Sheet (32 Hal)
* Album PressAnti Gores/ Air
* Ukuran Photo 10 r
* Full Variasi
* Photo Kanvas
* Master Photo 1 CD
* Video Shooting MD 10000
* Edit Full
* 1 Keping CD/DVD
* Bonus Photo + Pigura 10r

Hubungi WIDI 021 93602751 / 0813 8100 24 28

Kepuasan Anda Adalah Prinsip Usaha Kami.
SELENGKAPNYA....

Selasa, 15 Maret 2011

Jangan Kau Beli Mayatku


Sebenarnya aku adalah anak dari keluarga yang taat dalam beragama. Namun faktor kesulitan ekonomi dan akibat salah dalam memilih teman maka aku menekuni profesi sebagai biduan orkes kampung. Bersama dengan sesama rekan seprofesi serta grup musiknya kami sudah memiliki pelanggan yang akan mengundang untuk pentas pada acara pernikahan.

Tidak berlebihan bila diri ini disebut-sebut sebagai 'primadona'nya group orkes kami. Hingga aku muncul untuk bergoyang, para penonton rela menunggu. Dan bila aku tidak bisa hadir, mereka banyak yang kecewa.

Kecuali bermodalkan wajah ayu, aku juga memiliki potongan tubuh yang aduhai kata seorang teman. Menjadi tuntutan profesi jika aku harus goyang seronok di depan ratusan penonton. biasanya aku mulai tampil diatas jam 10 malam. Dengan iringan musik yang mendukung, mulailah diri ini berlenggang-lenggok tak kenal lagi sopan-santun. Sebab hanya dengan cara begitu aku akan mandi uang 'saweran'.

Entah untuk yang ke berapa kalinya aku naik ke pentas. Yang pastinya makin banyak permintaan saja untuk tampil bersama orkes musik kami. Aku sadar betapa telah membuat mata lelaki melotot melihat kemolekan tubuhku. Saat aku bergoyang sambil bernyanyi centil nan genit. Aku tak peduli asalkan uang mengalir deras.

Lama ke lamaan banyak lelaki yang berusaha mendekatiku. Ada yang tua, ada yang duda, ada yang muda. Bahkan ada yang pengusaha kaya. Namun aku belum terpikirkan untuk menikah dan akupun bukan tipe wanita murahan apalagi nakal. Meski aku seorang yang selalu tampil berani di atas panggung pertunjukan musik kampung.

Di antara sekian banyak lelaki yang mendekatiku, sebutlah ia bernama Vreman. Umurnya 30 an tahun dan telah berkerja dengan pekerjaan yang mapan. Memiliki rumah dan mobil. Tanpa kenal lelah dan henti, ia berusaha mencari dan mendekatiku. Bahkan telah bertemu dengan kedua orang tuaku di pelosok desa. Ia memang ingin menikahiku.

Berulang-ulang aku katakan padanya. Aku belum ada niat untuk menikah. Namun tanpa bosan ia berusah terus untuk mendekatiku. Lewat seorang teman yang membocorkan keberadaan kos tempat tinggalku, ia berhasil menemui.

Aku menyambutnya dengan sopan. Lalu setelah basa-basi, aku langsung bertanya untuk apa dia mengejar-ngejar diriku. Dengan sopan aku berkata padanya, kalau aku tidak memiliki kelebihan apapun kecuali hanya sekedar jual suara dan goyangan tubuh. Sedangkan dirinya dari keluarga berada dan berpendidikan. Kalau hanya karena kecantikan tubuhku hingga ia lalu jatuh cinta, aku berkata padanya, itu namanya cinta nafsu birahi. Jangan karena tubuhku yang mampu bergoyang sexy lalu membuatnya cinta. Kalau hanya karena itu semua, beli saja mayatku.

Mendengar ungkapan hati ini, mas Vreman terdiam menunduk lama. Aku coba berkata padanya agar pulang dulu, sambil merenungkan dan berpikir masak-masak. Dan aku juga berkata kepadanya akan berhenti total dari pekerjaan sebagai biduan kampung, bila telah menikah.

Hinga lebih dari sebulan dia tidak pernah terdengar kabarnya. Aku tak ingat lagi peristiwa di senja hari itu.
Di suatu pagi, aku dikejutkan oleh kedatangan Vreman berserta seorang Bapak dan Ibu. Rupanya orang tuanya datang untuk melamarku. Singkat cerita hari itu juga kami meluncur ke kampung saya di pelosok Jawa tengah.

Semoga jalan cerita hidupku dapat dijadikan pelajaran bagi anak-anakku dan mereka yang tetap ingin berada di jalan yang benar. Trimakasih.
SELENGKAPNYA....

Senin, 14 Maret 2011

Isyarat Tsunami Dalam Al Qur'an


Saat tulisan ini dibuat, pusat perhatian mass media internasional tertuju ke negeri matahari terbit Jepang. Adalah Tsu nami yang menyebabkan.

Berbicara tentang Tsunami sesungguhnya telah diisyaratkan dalam kitab suci ummat Islam Alqur'an. Hal ini sekali lagi merupakan bukti bahwa Alquran bukan karya cipta seorang yang bernama Muhammad saw, yang hidup 14 abad silam. Dan memang Muhammad bertempat tinggal jauh dari tepi pantai. Jadi sangat mustahil terpikirkan olehnya tentang Tsunami.

Dalam bahasa Jepang, Tsu berarti pelabuhan dan Nami berarti gelombang ombak. Jadi maksudnya gelombang ombak yang menghantam dan menerjang pelabuhan bahkan naik ke daratan atau dalam istilah lain disebut dengan ombak raksasa.

Allah swt berfirman tentang 'air laut yang meluap ke daratan' dalam surat At Takwir ayat 6 dan surat Al Infithaar ayat 3.

Demikianlah dalam Alqur'an, ummat Islam diyakinkan akan datangnya peristiwa kehancuran alam semesta saat terjadi hari qiyamat, dimana akan terjadi gempa bumi terdahsyat dan air lautpun akan meluap kedaratan. Dalam istilah modern disebut dengan Tsunami.

Jika di masa kini kita sering melihat fenomena alam berupa Gempa dan Tsunami, maka sesungguhnya hal itu barulah sesuatu yang kecil, jika dibandingkan peristiwa serupa yang lebih dahsyat bila hari qiyamat tiba sebagaimana ummat Islam sedunia meyakini.

Manusia tetaplah manusia, makhluk yang lemah. Meskipun dalam dunia modern manusia mencapai kemajuan yang sangat significant dalam ilmu pengetahuan dan tekhnology ternyata tiada daya saat menghadapi bencana alam seperti misalnya gempa bumi dan tsunami.

Segala fenomena alam yang terjadi merupakan tanda dari kemaha kuasaan Allah Swt di alam semesta yang selalu selaras dengan apa yang terdapat di dalam kitab suciNya yaitu Alqur'an. Dan sejarah telah membuktikan betapa Islam sangat menghargai kemajuan manusia dalam ilmu pengetahuan. Islam tidak pernah menyiksa atau membunuh cendikiawan.

Mestinya kemajuan peradaban manusia modern harus tetap dibarengi dengan nilai-nilai spritual yang tidak 'dogmatis'. Dan untuk ini Islamlah jawabannya.

Karena memang hidup di dunia hanyalah sementara bagai di atas panggung sandiwara. Ada kalanya kita bisa tertawa bahagia dan adakalanya kita menangis sedih pilu. Semogalah dengan terjadinya bencana Gempa Bumi dan Tsunami, para insan yang masih memiliki hati yang sehat dan sensitif mampu menerima isyarat dari sang pencipta alam semesta agar tidak sombong dan lupa dalam mentaati segala titahNYA. Trimakasih.
SELENGKAPNYA....

Jumat, 11 Maret 2011

Koes Plus Bagai Milik Keluarga Kami ( Dalam Rekaman Kenangan)


Tahun 1974. Suatu pagi aku diajak oleh pamanku ke rumah tetangga sebelah. Aku yang saat itu baru mau masuk sekolah taman kanak-kanak tidak tahu untuk apa ia mengajakku. Oh rupanya ia ingin memperlihatkan sebuah alat pemutar kaset ( Tape) yang sederhana bentuknya. Tak lama kemudian aku diperdengarkan sebuah lagu jawa. Semakin lama semakin enak kudengarkan. Kepalaku goyang-goyang lucu. Lagu jawa itu kemudian kutahu judulnya Tul Jaenak. Penyanyi baru kutahu namanya KoesPlus.


Sehabis acara pernikahan tanteku di tahun 1974 kami sekeluarga kembali pulang ke Surabaya. Sebuah bus antar kota jalur Ponorogo/ Madiun tujuan Surabaya kami naiki di pagi buta. Tak kuduga di dalam bus ini lagu KoesPlus diputar sebagai hiburan hingga tiba ke kota Surabaya. Dapat anda bayangkan betapa bahagia hatiku dan hati ibuku (alm) yang juga penggemar parah KoesPlus.

Di Surabaya tahun 1974 hingga 75/76 hampir tanpa henti lagu-lagu KoesPlus terdengar bersahut-sahutan. Di komplek perumahan kami di jl Tanjung Layar Perak hingga ke Pasar dan pusat pertokoaan. Bahkan saat sekolahku mengadakan study tour ke kebon binatang terdengar menggema lagu KoesPlus

Liku-liku laki-laki, cinta buta, mak engket, o la la adalah sebagian kecil judul lagu-lagu KoesPlus yang mampu kutulis di sini. Di dalam otakku seakan ada Mp3 yang merekam lagu-lagu mereka. Hingga dari jauhpun aku dapat mendengar dengan cepat dan menandai suatu lagu itu adalah lagunya KoesPlus.

Saat malam hiburan 17 agustus tahun 75, lagi-lagi lagu KoesPlus terdengar di loud speaker. Pendek kata, saat itu wabah KoesPlus begitu dahsyat.

Saat keluarga kami hijrah ke Makassar tahun 1977, dimana kami baru mampu memiliki Tape Recorder, adalah ibuku yang banyak membeli kaset lagu-lagu KoesPlus. Sehingga secara historis KoesPlus menjadi sesuatu yang melekat dalam riwayat kenangan hidup kami.

Demikianlah hingga berita wafatnya sang arsitek KoesPlus, Tonny Koeswoyo, membuat kami sekeluarga turut berduka. Namun sayang, karena keterbatasan kemampuan, kami tidak dapat melayat almarhum dari dekat. Tapi paling tidak, berita duka itu cukup mengejutkan.

Bila kita melihat sosok penampilan alm Tonny Koeswoyo lewat layar televisi, memang pantas beliau dijuluki sebagai musisi jenius. Karena ia sangat piawai dalam memainkan gitar juga organ. Beliau sering memainkan gitar sambil mulutnya agak terbuka sebagai wujud penghayatan. Sayang, banyak rekaman asli gambar KoesPlus saat itu, kini tak dapat lagi dinikmati.


Letak kenikmatan musik KoesPlus adalah pada bunyi drumnya. Sosok Murry yang sejak aku kecil telah jadi buah bibir para penggila KoesPlus. Di samping itu syair lagu mereka yang sederhana dan mudah dihapal membuat KoesPlus melekat di hati rakyat Indonesia. Ada Popnya, ada dangdutnya, ada pop jawanya, ada qosidahannya. Sulit bagi kaki dan pinggul kita untuk tidak bergoyang bila mendengarkan lagu mereka yang umumnya lagu gembira. Meski ada lagu sedih namun tidak cengeng.

Yon dan Yok Koeswoyo merupakan vocalis utama KoesPlus. Namun pada lagu 'Sendiri dan Rahasia' mereka bernyanyi secara bergantian dalam formasi yang kompak.

Melalui tulisan sederhana ini, sebagai saksi mata dan saksi telinga ketika lagu-lagu KoesPlus sedang panas-panasnya dalam kondisi digandrungi rakyat Indonesia, aku melihat sisi positif yang ada pada mereka. Yaitu "Kesederhanaan". Lagunya sederhana, penampilan merekapun sederhana tapi anehnya lagunya terdengar di mana-mana. Hingga melegenda !

Dan tiada kesuksesan tanpa pengorbanan. Mereka tidak lupa akan masa lalunya yang penuh derita. Glodok Plaza Biru merupakan salah satu tembang mereka yang mengenang rumah dosa yang dibenci yaitu penjara.

Akhirnya saya mengajak generasi muda agar dapat meneladani etos KoesPlus yaitu melalui Kesederhanaan mampu meraih Kesuksesan. Dan saat telah sukses tidak boleh sombong. Seperti judul lagu Jawa dari mereka yaitu Ojo Dumeh. Trimakasih
SELENGKAPNYA....

Selasa, 08 Maret 2011

PKS Di Antara Cinta Dan Benci


Sejak awal kelahirannya PK/ PKS ( Partai Keadilan Sejahtera ) menjadikan kejujuran sebagai nafas perjuangannya. Hilangnya sifat jujur kepada rakyat adalah pokok pangkal terjadinya KKN (korupsi,kolusi, nepotisme) yang marak di akhir rezim orde baru yang terjungkal dengan terjadinya gerakan reformasi 98.

Kiranya lahirnya PK/PKS merupakan suatu jawaban akan kerinduan rakyat Indonesia terhadap lahirnya sosok pemimpin sekaligus partainya yang tidak 'doyan' berbohong kepada rakyat.

Sesungguhnya bagi PKS ketika menjadikan sifat 'JUJUR' atau 'Bersih' sebagai harga mati bagi nafas perjuangannya, bukan perkara mudah dan ringan. Karena toh para kader PKS bukanlah malaikat yang turun dari nirwana. Kader PKS juga hanyalah manusia biasa yang normalnya memiliki nafsu. Namun terlanjur bagi rakyat yang memberi harapan begitu besar bagi PKS dan saking besarnya harapan itu, maka jika ada oknum kader PKS yang sedikit 'alpa' akan serta merta dihukum secara sinis oleh rakyat dan pastinya media pemberitaan.

Terlepas dari itu semua, nyatanya kecintaan rakyat kepada partai Dakwah PKS makin meningkat dan merata dari capaian jumlah suara dari Pemilu ke Pemilu. Dan terhadap segala sanjungan maupun kepercayaan yang telah diberikan rakyat, mestinya para kader PKS menyikapi dengan rasa syukur, seraya selalu mengedepankan rasa rendah hati/ tawadhu' untuk tidak sombong dan lalai dari penghayatan nilai-nilai ke Islaman yang menjadi 'Roh' partai ini. Seiring dengan capaian prestasi ini juga, kader PKS harus lebih terpacu untuk meningkatkan kapasitas diri. Karena tantangan di depan makin terjal. Di sisi lain kader PKS adalah para pribadi yang tertempa oleh kerja atau amal nyata keseharian. Bukan dibesarkan oleh sebuah pencitraan yang penuh rekayasa prematur.

Sudah menjadi sunnatullah ataupun hukum alam, di samping ada yang mencintai sudah pasti ada pula yang membenci. Begitu pula dalam menilai segala capaian prestasi kerja atau amal nyata dari para kader PKS.
Saat tulisan ini dibuat, tengah terjadi gonjang-ganjing koalisi dan reshufle kabinet. Dan pada saat yang sama tidak sedikit dari para pesaing politik PKS yang mengarahkan 'moncong meriam' kepada partai yang memiliki jargon politik Bersih, Peduli dan Profesional ini.

Ini merupakan resiko perjuangan yang harus disikapi oleh setiap elemen partai dengan arif tanpa emosional dan tidak usah terlalu reaktif. Biarlah rakyat yang akan menilai mana partai yang sejati dan imitasi. Mana partai yang hakiki dan kamuflase.

Melalui tulisan sederhana dari anak negeri yang terlanjur mencintai PKS, aku mengajak para kadernya untuk menjadikan rasa cinta dan benci kepada PKS sebagai tantangan agar kita lebih giat dan terus komitmen dalam penghayatan nilai-nilai samawi yang pada gilirannya akan membawa dampak positif bagi diri pribadi dan rakyat Indonesia.

Selamat Berkerja dan Berbhakti untuk ibu pertiwi Indonesia.
SELENGKAPNYA....

Jumat, 04 Maret 2011

Citra Kelabu Sang Nakhkoda


Hari ini kami berbaris rapih di anjungan kapal, karena nakhkoda baru akan segera naik ke atas kapal. Dalam tradisi di perusahaan pelayaran tempat kami berkerja, acara ini merupakan suatu penghormatan kepada kapten kapal yang untuk pertama kalinya akan naik dan masuk ke ruang anjungan.

Kapten ini bernama Mr De Bosh, perawakannya tinggi, tegap, sorot matanya penuh wibawa. Jabat tangan dan senyumnya hangat kepada kami para awak kapal.

Usai acara salam sambut ini, kami para awak kapal berdecak kagum dan penuh bangga terhadap sosok sang Nakhkoda baru. Taksiran kami dia adalah nakhkoda ulung yang telah banyak menjelajah lautan dan badainya. Tidak salah jika perusahaan pelayaran memberi kepercayaan kepadanya untuk memimpin pelayaran kapal besar ini.

Kapal ini adalah kapal penumpang. Yang akan menempuh perjalanan keliling dunia. Penumpang kapal ini terdiri dari banyak tipe manusia. Ada yang baik, ada yang jahat, ada yang suka kedamaian , ada yang suka keributan bahkan ada yang munafik bin oportunis.

Kecuali piawai dalam memimpin pelayaran, nakhkoda kapal ini haruslah juga mampu menghadapi berbagai tipe penumpang kapal. Bila tidak, yang terjadi adalah gangguan kenyamanan selama pelayaran berlangsung.

Maka malam itu kapal memulai pelayarannya dengan diiringi lambaian tangan para pengantar penumpang di pinggir dermaga pelabuhan. Dengan rasa kagum dan percaya diri kami para anak buah kapal juga larut dalam rasa bahagia karena pelayaran kali ini dipimpin oleh seorang nakhkoda yang sudah berpengalaman.

Malam berganti siang, hari berganti hari, bulan terus berganti bulan. Mulailah kapal menghadapi tantangan dan hambatan. Cuaca yang berubah-ubah, deburan ombak badai yang bergulung ganas. Begitupun hiruk-pikuk para penumpang yang berulah dengan masing-masing tabiat hobbynya. Telah membuat kami para awak anjungan berkerja dan berfikir keras bahu-membahu membantu tugas sang Nakhkoda.

Dalam suasana kalut menghadapi berbagai masalah, seringkali sang Nakhkoda tampak tidak piawai dalam mengambil sikap. Diri ini yang coba memberi saran justru sering disalah artikan oleh beberapa rekan sesama awak anjungan. Dan bahkan aku mendapati sikap yang tidak simpati dari sang Nakhkoda.

Demikian sekelumit kisah diri ini yang semula menjadi awak anjungan harus rela dipindahkan bertugas di dek bawah oleh karena sikap kritis yang justru dimanfaatkan oleh sesama rekan untuk 'cari muka' di depan sang Nakhkoda.

Ternyata aku salah mengira dan salah menilai sosok Nakhkoda yang citranya tampak kelabu tak secerah pertama kali ia menjabat tanganku.
SELENGKAPNYA....

Kamis, 03 Maret 2011

Rasulullah Is My Doctor (by Jerry D. Gray)


Dari penampilan dan tutur bicaranya, Jerry D.Gray meski telah menjadi seorang warga negara Indonesia namun aksen Amerikanya dalam berbicara masih sangat kental.

Jerry D.Gray adalah mantan terknisi angkatan udara Amerika Serikat, setelah menjadi muslim beliau kini aktif sebagai da'i khusus untuk pembahasan obat dan pengobatan Islami. Terkait dengan itu maka lahir salah satu buku hasil karyanya berjudul 'Rasulullah Is My Doctor'.

Bila kita membaca buku ini akan terbuka tabir yang selama ini menutupi keagungan ajaran Islam. Misalnya Islam menganjurkan ummatnya untuk rajin berpuasa, rajin berbekam dsb.

Semakin kita menyelami khasanah pengobatan herbal dalam ajaran Islam, maka akan semakin terlihatlah betapa ajaran Islam memang ajaran langit atau wahyu Allah swt. Nabi Muhammad Saw yang hidup 14 abad lampau dan tidak pernah belajar di fakultas kedokteran modern ternyata ajarannya tentang ilmu kesehatan sangatlah tinggi nilainya.

Dalam kesempatan ini akan saya sampaikan sekelumit tentang apa itu "Propolis".




Maha Besar Allah Swt yang telah menciptakan binatang yang bernama lebah. Di dalam air liur lebah terdapat zat yang bernama 'propolis'. Propolis dikumpulkan oleh lebah dari bahan-bahan bunga, daun muda dan kulit tumbuhan. Lalu dicampur dengan air liur dan lilin lebah. Berfungsi untuk menambal lubang dalam sarang lebah dan sebagai pelindung populasi lebah dari serangan luar dan menjaga sarang lebah agar tetap steril dari serangan Virus Bakteri dan Jamur.

Fungsi utama propolis bagi tubuh manusia sebagai : a. Detoksifikasi (cleansing), membersihkan dan membuang penyebab timbulnya penyakit. b. Antibiotik alami yang tidak memiliki efek samping. c. Meningkatkan imunitas atau kekebalan tubuh. d. Antioksidan mencegah tumor dan kanker. e. Sumber nutrisi yang lengkap.


Untuk melengkapi artikel ini saya nukilkan Firman Allah Swt tentang lebah yang terdapat dalam Kitab Suci Al-Qur'an.

" akan keluar dari perut lebah beraneka warna, padanya ada obat bagi manusia...dst
( Qs An Nahl ayat 68/69).
SELENGKAPNYA....