Kamis, 31 Maret 2011

Jangan Biarkan Sorak Sunyi Di Stadion Senayan


Entah sudah berapa ratus kali, pertandingan sepakbola digelar di stadion kebanggaan Indonesia, senayan Jakarta. Stadion yang kemudian dikenal dengan nama 'Gelora Bung Karno' adalah saksi bisu akan pasang surutnya prestasi persepakbolaan kita.

Bila kostum merah putih yang ada lambang garuda di dada berlaga, sudahlah pasti akan mengundang sorak sorai yang bergemuruh dari ratusan ribu penonton. Sorak sorai itu menjadi pemacu degub semangat juang tiap pemain sepakbola kita untuk berusaha mempersembahkan gol demi gol kemenangan.

Sesungguhnya prestasi sepakbola kita cukup disegani untuk kawasan Asia di era tahun 1950 hingga tahun 1970an. Adalah cita-cita dan dambaan masyarakat pecinta bola, kiranya suatu hari lagu Indonesia Raya akan berkumandang di laga Piala Dunia.

Ironis memang, di saat geliat tim sepakbola kita mulai bangkit, namun tidak dibarengi dengan kedewasaan para pengurusnya, untuk secara piawai mengelola organisasi. Tarikan kepentingan politik ikut bermain dan mempengaruhi. Hingga FIFA secara langsung atau tidak ikut terseret.

Bila kita melihat animo rakyat Indonesia yang rata-rata penggila sepak bola, dimana selalu datang dan memenuhi tiap stadion tempat berlangsungnya pertandingan-pertandingan liga, kita seharusnya berbangga dan bersyukur, betapa sepakbola bukan saja menjadi suatu hiburan namun juga dapat menggerakkan roda perekonomian masyarakat.

Berangkat dari hal ini, seyogyanya para pengambil kebijakan dapat secara bijaksana untuk lebih 'legowo' , agar tidak hanya mencoba mengambil keuntungan materi dari pengelolaan sepakbola di negeri ini, bagi keuntungan pribadi dan kelompoknya. Namun lebih mengedepankan kepentingan rakyat banyak. Melalui sepakbola yang diindustrialisasikan akan tercipta kesejahteraan masyarakat.

Melalui tulisan sederhana ini, aku hanya berpesan kepada mereka yang memiliki kewenangan dalam kebijakan olahraga khususnya sepakbola, agar jangan menyakiti hati rakyat. Jangan biarkan sorak sorai yang bergemuruh dari suporter, dikhianati untuk kepentingan politik sesaat. Jangan biarkan sorak sorai berubah menjadi sorak sunyi di stadion senayan. Trimakasih

0 komentar:

Posting Komentar

Artikel terkait lainnya